kemaree(i)n

kemaren itu hari selasa tanggal 29, dimulai dengan surprise dini hari berupa kue donat beralaskan jajanan jelly, yang keukeuh dikatain jelek padahal lho memang huahua… ampun mbak πŸ˜€ , tersadar usia mulai bertambah, tambah tua dan semoga juga tambah dewasa, meskipun aku tau umur tidak menjamin kedewasaan seseorang tapi paling tidak semakin tua otomatis semakin dituntut untuk lebih dewasa kan? yeah.. kemaren adalah hari dimana aku pertama kali merasakan dunia, terima kasih tak terhingga untuk para ibu yang sudah memperjuangkan kelahiran putra-putrinya, inget beberapa minggu lalu ketika mengikuti proses kelahiran keponakanku siy thelo, subhannallah……, gak sanggup rasanya pikiran ini berkomentar, pokoknya pantas memang jika surga itu ada di telapak kaki ibu, dan terkutuklah kalian jika berani terhadap beliau πŸ™‚ , matur sembah nuwun kagem ibu πŸ™‚

surprise berikutnya adalah pizza ukuran jumbo 2 biji yang dikirim kekantor, jadinya siang itu orang sekantor yang kebetulan lagi sepi pada kebagian pizza semua, “tau gitu tadi kan ga usah makan siang ya !” begitu mereka berkomentar, tapi toh akhirnya gak sampe sore tuh pizza sudah ludes hehe…….. kenyanggggggg !!!

malamnya masih berlanjut, selepas dari kampus mampir dulu beli camilan trus pulang, eh dirumah ternyata sudah ada kue lagi plus lilin dadakan jiahahaha… beruntung banget kan. tapi bukan dengan cuma2 aku tiup lilin terus selesai begitu saja, session pertama adalah, guyuran air bekas cuci perabot + sunlight + sentrat pakan burung + terang bulan + kopi tumplek blek jadi satu di kepalaku, tadinya aku pikir penghakiman seperti ini ditiadakan mengingat ada ponakan yang baru lahir dan tertidur pulas tapi toh tetep aja dilakukan dan siy thelo tetep pulas tertidur, wough.. okeh mandi + keramas, kemudianΒ  makan bareng-bareng seadanya. selesai makan, kue tadi dikeluarin trus aku potong-potong kemudian dibagi rata, ternyata blunder malah terjadi, penghakiman session 2 dilaksanakan, kopi + teh + kue (cheese cake)+ martabak terang bulan + air comberan kembali menghiasi seluruh sisi muka dan kepalaku huahua……… ampon dah !!! mau gak mau ya mandi lagi, lha wong sudah gak berupa kayak gitu, sambil ngarep itu sudah yang terakhir, tapi lagi-lagi harapanku gak terwujud, baru saja kaki ini menjejakkan keluar dari kamar mandi, penghakiman session 3 berlanjut, entah apa saja yang tumpah ruah di muka dan kepalaku pada session 3, yang aku masih inget cuman anget mungkin karena kopi atau teh, dan irisan terang bulan sekepalan tangan nangkring di kepalaku, apapun itu terima kasih untuk semua perhatiaannya dan tunggu pembalasankuh huahuahuahaha……. 3 sesi !!!

ibu, bapak, mas put, mbah joyo, arik, putri, matur sembah nuwun…. harusnya lebih banyak terima kasih yang terucap untuk keluarga yang aneh bin ajaib, bahagia, dan menggembirakan ini, pokoknya bangga memiliki kalian semua πŸ™‚ .

mbak, terima kasih sudah mau jadi orang apes, i love you πŸ™‚ .

9 comments ↓

#1 V@ns on 06.30.10 at 1:32 pm

Wakakakaka… mbah joyo?????

Happy birthday yo.. wish all the best luck..

#2 nyoman on 06.30.10 at 1:43 pm

Rumah itu memang aneh bin ajaib. penghuninya maksudnya…. untung Si Kecil “Thelo” (**nama dari mana nih) bisa anteng.. aku nunggu giliran ditraktir deh.
btw, met ultah wok

#3 me on 06.30.10 at 1:44 pm

*nyengiir…
lopyutuuu… πŸ˜‰

#4 aken on 06.30.10 at 2:12 pm

met oeltah ya sob..ayo strike

#5 Agung Pushandaka on 06.30.10 at 2:30 pm

Selamat ulang tahun, pak.

#6 Retha on 06.30.10 at 3:14 pm

Huehehe, seru.. seru..
Met ulang taun yooo, semoga semua yang terbaik dahh
Ngiri aku ma keluargamu, salamin aja yo Wo.. ;D

#7 putriastiti on 07.11.10 at 10:52 am

telat banget saya….. selamat ultah ya wo…. waktu itu. πŸ˜€

#8 a! on 07.16.10 at 1:25 pm

kok aku gak kecipratan sama sekali. jdnya gak tak kasih ucapan selamat. ;))

#9 noped on 07.16.10 at 9:50 pm

Kalo ultah traktiran nya dongggggggggg

Leave a Comment