trip to ijen

sabtu siang hp berbunyi (**kring kring…., “hallu..!” “wo’ ntar malem ada acara kemana?”, “dirumah sajah, kenapa?” ,”diajakin ke ijen sama viar, mau gak?”, “wahhh hayokkk!!!” ) hehe.. sedikit percakapan ajakan ke ijen, memang mendadak banget tapi gak masalah toh yg udah direncanakan matangpun bisa gagal, nah kali ini dadakan dan terlaksana. hm… udah lama gak berkunjung ke ijen hihi… terakhir mungkin 3 tahun yang lalu itupun gak nyampe puncak gara² temen yg udah ga sanggup lagi nerusin ke atas ugh…!!!

jam 19.30 aku sudah di BO karena memang meeting point disepakati di sono, setelah saling tunggu sambil ngrayu siy nono yang masih ragu akan ikutan atau kaga akhirnya tepat jam 21.20 kalo gak salah kita berangkat menuju banyuwangi yang notabene merupakan jalan tersingkat menuju ke gunung ijen. gunung ini sebenarnya terletak di perbatasan banyuwangi-bondowoso jadi ada dua jalur yang bisa dipake untuk menuju kesana, yaitu lewat banyuwangi dan lewat bondowoso *yaiyalah…..!!!* berangkat dengan semangat 45 sambil setengah teriak nyanyi niruin lagu di radio fiuh…ntah sudah berapa lagu kami nyanyikan bersama, formasi lengkap keberangkatan kita kali ini, barisan paling depan (sopir+navigator) di isi viar sama pacul (mbuh sapa nama aslinya 😀 ) ditengah di jejali ikhe, sulis, uci, bagian paling belakang di sesaki nono’ dan tentu saja sayah, oh iya setelah berbagai pertimbangan dan bujuk rayuan setan + sogokan arak akhirnya si nono’ ikutan juga ke ijen hehehe…, tralala trilili, hahahihi…, nyetir sambil minum arak, wew.. sumpah ngeri bet aku saat tiba² mobil ngerem mendadak gara² sopir salah antisipasi jalan, lah wong harusnya belok kok malah nylonong lurus aja wekekekek….ampon dah, udah kerasa mungkin efek tuh arak!!!

tengah malam rasanya kita nyampe di gilimanuk, dengan gaya centil plus sok akrabnya sulis, pos pemeriksaan surat kendaraanpun dilewati dengan mulus tanpa halangan haha…lanjutttttt  sedikitnya penyeberangan ke ketapang menghabiskan waktu kurang lebih sekitar satu jam, sambil ngisi waktu kita maen tebak-tebakan “hewan apa yang punya kaki tapi ga bisa jalan???“, “ada si picek buta sebelah, si bungkuk dan si pincang (jalan sambil nyeret kaki), ketiga orang ini mau nglewatin gang yang ada kerumunan orang, nah gimana caranya mereka lewat tapi kerumunan orang yg digang ini ga menyadari kelainan pada ketiga manusia ini, secara ketiga orang ini masih malu dengan keadaan mereka???” . itu tadi beberapa tebakan yang sempet terlontar dan lumayan bikin suasana sedikit riuh haha… manteb tebakanmu cul.., adakah yang bisa jawab?

nyampe ijen sekitar jam stengah empat pagi dan kita putuskan untuk segera naik ke puncak demi mengejar sunrise di puncak, setelah perlengkapan tempur serta tak lupa pula sewa senter sebagai satu2nya penerangan jalan (jalanan masih gelap bo’) dan dimulai dengan do`a bersama yang dipimpin oleh mister pacul, kami berangkat naek ke puncak, eh nyampe sini personil kita nambah satu lagi, fenti, yah emang niy anak ngeyel banget mo ikutan ke ijen, yowes angkut sekalian, jadi total personil saat itu (noviar, ikha, pacul, sulis, nono’, fenti, uci, aku) 8 orang kami mulai pendakian dan dibarengi satu pekerja pengangkut belerang yang sudah berbaik hati menemani kami mencapai puncak teratas pendakian gunung ini halah halah….! untungnya gelap euy…, sumpah coba kalo terang mungkin udah ill feel duluan kita nglihat jalur yang ngetril hampir 80 derajat kek gitu wuih… ini kami sadari saat turun dari puncak. kekecewaan menyelimuti wajah kami semua saat kami tiba dipuncak, butuh waktu 2jam untuk nyampe kepuncak gunung ijen, niatnya mo nglihat kawah ijen plus sunrise eh ternyata kabut tebal menyelimuti puncak gunung sekaligus kawah di bawahnya waaaaaaa siyallll. kekecewaan sedikit terbayar ketika fenti yang dianggap tuan rumah (emang rumahnya di banyuwangi he..) menunjukkan lokasi air terjun yang dialiri air beleran dari kawah ijen, yuhui…mantap man… foto-foto udah jadi makanan pokok kami selama perjalanan maupun pendakian ke puncak haha… narsis is be dest  😛 , pulang kita sempatkan mengisi perut di warung yang ga tau aku apa namanya, rekomendasi dari sulis, wough… sambel setan, pedasnya nonjokkkkkk hauhau…. tapi yang namanya laper mah apa aja pasti enak hehe…

perjalanan yang menyenangkan, suasana yang menggairahkan, pemandangan yang menyejukkan, pendakian yang melelahkan, pengalaman yang tak terlupakan hm….  review ini sengaja saya buat sedikit singkat dengan tujuan biar ga males yang mo baca! bagi yang penasaran, hayuk kesana bareng hehe….
Thanks guys, glad to join this amazing trip 🙂 . hayok kapan lagi kita adakan nyang seperti ini??? photo² bisa di lihat di mari

19 comments ↓

#1 youwishlah_purboyo on 03.12.09 at 4:20 am

nice

#2 Arie on 03.12.09 at 9:10 pm

Sokorrrrr berkabudddddddd 😀 *ngakak ala shincan*

#3 ahead on 03.12.09 at 9:14 pm

wah seru…. kok ga ditampilin foto di puncaknya?

#4 viar on 03.18.09 at 3:50 am

heuahahhaha….trip yg seru!
lets gooooo!!! next trip?! 😀

#5 viar on 03.18.09 at 3:51 am

msh blom puas nih sm ijen, kabud debal soalnya 🙁

#6 yudi on 03.19.09 at 5:59 am

poto bawah kayaknya ada yang bening tuh 😀

#7 Ike on 03.23.09 at 2:24 am

wahh mauuuu ikutannnn

#8 ita on 03.24.09 at 11:40 pm

wah…enak donk bisa liburan nang ijen ? aku gurung tau mrono blas………..hiks

#9 noped on 03.30.09 at 5:28 am

Wasik benolllll………………………………………
ijen om bowo >>>>>> http://www.lareosing.org/wisata-banyuwangi/kawah-ijen

selamat datang di banyuwangi…..
om bowo kie wong banyuwangi asli tapi sik tas ae nang ijen yahh ? aku ae malah durung tau, kekekekekkekkkk….

#10 a! on 04.03.09 at 10:44 pm

kapan ke alas purwo?

#11 buJaNG on 04.18.09 at 6:42 pm

Saya kira ijen yang artinya satu persatu… Wkwkwkwk… maklum wong jowo…

#12 Masenchipz on 04.24.09 at 1:18 am

wah.. ada orang namanya pacul?

#13 pushandaka on 04.26.09 at 12:51 am

Tebakannya gampang!! Dapet hadiah ndak, kalo aku bisa jawab? Hehe!

#14 Aden Kejawen on 04.26.09 at 10:45 pm

yang dibawah siapa tuch…….

kenalan donk….:D

#15 M. Surya Ikhsanudin on 04.26.09 at 10:47 pm

Podo karo mas Bujang Rimbo!

#16 rizoa on 05.03.09 at 10:08 am

wahh.asik banget…

#17 saiful hadi on 05.05.09 at 11:29 pm

SALAM KENAL TEKO LARE OSENG HANG ONO RENG UIN MALANG

#18 Imam Ijen on 03.02.11 at 7:47 am

Ceritanya seru!. Banyak yang sudah ke kawah Ijen tapi jarang yang eksplor ke kawah wurung. Coba juga kopi arabika yang khas dan mandi air hangat untuk melengkapi perjalanan anda. Aku juga lare oseng

#19 cio on 08.06.15 at 9:26 am

saya dari banyuwangi . trims

Leave a Comment